BintanPos.Com
Nasional

Ini Pembelaan Panji Gumilang Saat Ponpes Al Zaytun Disebut Sesat: Hak Asasi Manusia Jalankan Ibadah

Pondok Pesantren Al Zaytun masih jadi sorotan karena ajarannya dianggap menyimpang.

Penyimpangan ajaran itu dinilai dari tata cara pelaksanaan salat di Ponpes Al Zaytun yang mencampur laki-laki dan perempuan dalam satu saf salat.

Pimpinan Ponpes Al Zaytun, Panji Gumilang kemudian menjelaskan bahwa mencampur laki-laki dan perempuan dalam satu saf salat merupakan wujud mengangkat harkat dan martabat perempuan.

“Berkenaan dengan pelaksanaan shalat, kemudian ada wanita, saya mengedepankan fiqih sosial mengangkat harkat martabat wanita yang selama ini terpinggirkan,” pungkas Panji dalam acara Kick Andy di Metro TV, dilansir kembali dari wartaekomi pada Jumat, 30 Juni 2023.

Panji tetap menegas bahwa Ponpes Al Zaytun tidak sesat karena ajarannya berdasarkan Alquran.

Sementara bagaimana manusia menjalankan ibadah menurutnya merupakan hak asasi manusia.

“Kalau soal itu saja lantas (dianggap) sesat-menyesatkan, bagaimana dunia? Itu hak asasi manusia untuk menjalankan ibadah menurut keyakinannya. Dasar kami Alquran,” tambahnya.

Terkait hal itu, Panji lantas meminta agar tidak menyamakan tafsiran Al quran di Ponpes Al Zaytun dan tafsiran orang lain.

“Jangan cari persamaan, kalau persamaan semua selesai dunia ini, dunia berfikir itu terus berkembang begitu juga kita memahami Al Quran, bukan menafsir,” ujarnya.

Related posts

Wisata Kepri, Kunjungi Pantai Telunas dan Menginap di Rumah Apung

admin

Warga Gelar Syukuran Dioperasikanya Jembatan

admin

Resep Masak Nasi Kebuli Ayam yang Harum dan Gurih Mengenyangkan

admin