BintanPos.Com
Ekbis Internasional

Aksi Protes di Kazakhstan Ganggu Penambangan Bitcoin

Sudah berhari-hari sejak ribuan pengunjuk rasa menyerbu jalan-jalan di Kazakhstan untuk aksi protes. Mereka mengekspresikan kemarahan terhadap kenaikan harga bahan bakar gas cair.

Sudah berhari-hari sejak internet ditutup secara nasional dan mengorbankan banyak bisnis dan penduduk. Di antara sektor yang paling terpukul adalah penambangan bitcoin, industri yang sedang berkembang pesan di negara Asia Tengah.

Menurut data dari Cambridge Center for Alternative Finance, Kazakhstan tahun lalu menjadi pusat penambangan bitcoin terbesar kedua di dunia setelah China menekan aktivitas kripto. VP penelitian di The Block Larry Cermak mengatakan beberapa jam setelah internet terputus Selasa malam, tingkat hash bitcoin turun 12 persen.

Tingkat hash adalah patokan dari seberapa banyak daya komputasi yang diperlukan untuk mendukung jaringan dan untuk membuat bitcoin baru. CEO GEM Mining, John Warren mengatakan pemadaman internet mencegah penambang mengakses jaringan bitcoin.

“Ini menyebabkan penurunan langsung dan curam di jaringan global,” katanya seperti dilansir Business Insider, Ahad (9/1/2022).

Tapi Warren tidak terlalu khawatir. Dia mengatakan meskipun sulit untuk memperkirakan perkembangan peristiwa di Kazakhstan, jaringan bitcoin cukup tangguh karena mampu pulih dengan mulus dari pemadaman baru-baru ini.

“Saya pikir gangguan seperti itu tidak akan berdampak besar,” tambahnya.

Pada Jumat malam pekan lalu, konektivitas internet di Kazakhstan terus datar selama 60 jam. Internet sempat dipulihkan sebentar di beberapa wilayah selama beberapa jam untuk menyiarkan pidato presiden yang disiarkan televisi.

Founder Tribal Credit, Mohamed Elkasstawi mengatakan daya tarik Kazakhstan terhadap penambang bitcoin banyak berkaitan dengan pasokan energi negara yang terjangkau. Ini berkat melimpahnya tenaga batu bara.

“Ini adalah keuntungan signifikan bagi para penambang yang bersaing di industri dengan margin rendah di mana biaya tertinggi mereka adalah energi,” kata Elkasstawi kepada Business Insider.

Bitcoin tergelincir ke level terendah tiga bulan pada hari Jumat (7/1/2022). Sementara penurunan tingkat hash tidak secara langsung terkait dengan harga aset, penutupan internet telah mempengaruhi kemampuan bitcoin untuk menciptakan lebih banyak dirinya sendiri melalui penambangan bitcoin.

Analis di broker aset digital GlobalBlock, Marcus Sotiriou menyebut penurunan ini hanya sementara. Ke depan, masih harus dilihat apa yang akan dilakukan para penambang bitcoin jika situasi di Kazakhstan tidak berubah.

Chief legal officer di PrimeBlock Ventures yang sebuah perusahaan investasi yang berfokus pada aset digital, Alan Konevsky, penambang bitcoin di AS akan terpengaruh secara tidak langsung secara positif. Pertama, lebih sedikit kekuatan hash dalam jaringan berarti lebih banyak ruang bagi penambang di Amerika Utara untuk meningkatkan pangsa jaringan mereka.

Kedua, perusahaan pertambangan didirikan di negara-negara seperti Kazakhstan dan Kosovo karena biaya listrik jauh lebih murah daripada di Amerika Utara. “Jika pertambangan menjadi non-starter lengkap di negara-negara ini, kita bisa melihat penambang pindah alih-alih menutup operasi, meniadakan hilangnya kekuatan hash,” katanya.

Di luar aset digital, beberapa komoditas juga melonjak di tengah gejolak. Harga uranium dan minyak mentah, khususnya, melonjak di tengah kekhawatiran penurunan produksi.

Kazakhstan adalah pemasok uranium terbesar di dunia. Bahan bakar tersebut paling banyak digunakan oleh pembangkit nuklir yang menyumbang sekitar 40 persen dari output global.

Harga uranium melonjak sekitar delapan persen pada hari Rabu pekan lalu, menurut agen harga komoditas S&P Platts. Brent berjangka juga naik sekitar enam persen minggu ini setelah produksi di Tengiz, ladang minyak terbesar Kazakhstan, berkurang pada hari Kamis karena jalur kereta yang terganggu.

Negara ini adalah produsen minyak utama dengan produksi 1,6 juta barel per hari. Presiden Kassym-Jomart Tokayev pada hari Jumat mengatakan ketertiban telah dipulihkan setelah salah satu pergolakan politik paling intens yang pernah dialami negara itu sejak memperoleh kemerdekaan lebih dari 30 tahun yang lalu.

Related posts

Ini Kata Fashion Division Soal Tuduhan Tipu Desainer RI Soal Paris Fashion Week

bintanpos

Warga Panik, Tonga Dilanda Tsunami Usai Erupsi Gunung Api Bawah Laut

bintanpos

Alumni Unpad Diharapkan Terus Jaga Eksistensi untuk Membangun Riau

bintanpos